//
you're reading...

talent

Belajar Pakai Media Sosial dari Lina PW

Siapa yang tidak kenal Lina PW di Bali? Acung tangan! Oh, banyak
ternyata. Maaf.

linapwuhuy

Di jagat peraktivisan dan dunia kreatif Bali, Lina PW adalah nama yang mudah dicari. Tanyalah ke penggiat acara kreatif Bali, semua orang mengenal lulusan Sastra Inggris ini. Prestasinya macam-macam. Dari juara lomba makan krupuk amper pernah belajar Bahasa Inggris di Kansas. Ngeri nggak? Ya, ngerilah. Kalau ada acara yang gratis di Bali, kalian pasti akan menemukan sosok yang satu ini.

Nah, berikut wawancara singkat Gdubrak.com via surat elektronik. Lina,
terkenal hoki untuk acara-acraa yang berbau undian. Kami curiga, dia
sebenarnya adalah ikan koi…

Gimana pendapat kamu tentang perkembangan media sosial di Bali?
Baik-baik aja sih, terlalu baik malah #eh

 

Menurutmu, apakah media sosial sudah dimanfaatkan dengan baik saat ini?

Ya, ada yang sudah dan tidak. Sudah, misalnya karena banyak informasiyang kita dapatkan. Ini bukti kalo socmed kita emang gudang info (Selain buku tentu #uhuk). Nah jeleknya, kalo udah mulai dipakai yang nggak-nggak. Misalnya tampar-tamparan di socmed. Mereka udah nggak niat nyolek, langsung maen tampar aja. Hihihi.

 

Bagaimana pandanganmu soal media sosial menjadi tempat curhat dan marah-marah?

Udah mulai heboh banget. Banyak yang udah mulai curhat, marah-marah, ketawa nggak jelas, sampe bengong-bengong di timeline. Tapi ya balik lagi ke masing-masing pemakai sih. Kalo mereka nyaman dengan kesehariannya dikonsumsi temen-temen setimeline, ya nggak apa-apa.

 

Kamu sangat eksis sebagai pemenang livetwit. Kasih tahu rahasianya dong…
Oh okeh, ini alesannya diwawancara yah. Okesip. Hihi. Berapa kali yak menang livetwit? Hmmm, tiga kali kayaknya. Satu acara jelajah gizi di Jogja, trus Kompasiana nangkring Bali dan terakhir Indigo Incubator. Sebenernya apa ya, itu ngetwit apa yg didenger dan diliat aja sih, plus beberapa opini-opini aja. Jadi nggak bikin sendiri. Nggak nyangka banget juga kok bisa menang (cuma jelas ngarep). Nyante aja pas ikutannya, wong semua ikut dan ada beberapa yg gawat sampe bawa laptop. Kalo nggak ikut juga jadi alien sendiri soalnya yang lain pada sibuk ngegadget (pelan-pelan curhat). Cerita paling unik itu di event terakhir. Pas itu ada 5 atau 6 pembicara gitu. Nah pas udah sampe ke pembicara ketiga, aku udah nggak bisa ngetwitt lagi karena limit ngetwiit di jam itu sudah abis!!!!!!!! 185 twitt abis awwww. Sempet bengang-bengong juga soalnya masih ada 3 pembicara lagi. Tapi ternyata tetep dapet sih (jadi hepi).

SONY DSC

 

Lebih milih mana? Berkicau di twitter atau ngeblog?

kalo disuruh milih……. ini sama susahnya kayak disuruh milih mau LDR dimana di Jogja ato Jakarta (karena intinya tetep LDR :p) eaaaaa. Hmm, masing-masing punya fungsinya sendiri yah. Kalo di twitter kita bisa nyepik kecil-kecilan aja. Kalopun ada foto yah keterangan aja gitu. Infonya juga nggak bisa banyak. Tapi kalo di blog kita mau ngasi info sampe detil banget juga bisa.

 

Menurutmu seberapa efektifkah media sosial khususnya twitter bisa menyalurkan informasi?

Kalo skalanya sampe 100, mungkin aku jawab 80%. Soalnya rata-rata orang pada maen koneksi (gadget bertebaran dimana mana kakaaaaa). Nah bagi para penggunanya twitter ini jelas berisi informasi berlimpah limpah. Nah sekarang tergantung penggunaannya aja sih. Kalo kamu memfollow akun yang tepat, maka kita akan mendapatkan info. Tapi kalo ngga, dapetlah kita bahan jualan *eh. tapi yg didapet di TL nggak cuma info, ada entertainment juga, Haha hihi sama temen juga, kangen kangenan sama pacal jugaaaa:3 20%nya itu jelas buat yang nggak aktif di socmed yah. Dan itu nggak haram dong. Cuma kiranya ada yang nggap pake socmed atau ada yang ngikutin akun-akun geje atau akun palsu, jadi ada juga info yg nggak tersalurkan.

 

Seandainya nih, kamu jadi pemegang kebijakan di negeri ini upaya apa yang akan kamu lakukan untuk mensinergikan programmu dg keberadaan media sosial?

Jelas media sosial bisa banget dipake untuk memperkenalkan program-program yang mau diusung. Sebagai media promosi, penyebaran informasi, media ngejawab kalo ada yang kurang puas, biar bisa dipuaskan. Juga bisa menampung ide atau opini masyarakat. Sebenernya socmed bisa efektif banget sebagai sarana ngobrol informal tapi intisari dari keinginan masyarakat tetep bisa diakomodir. Ya sebagai pemegang kebijakan, jelas keinginan masyarakat harus diperhatikan, selain memang pas dengan program yg dilaksanakan :) *jadi serius dikit*

 

Harapan atau kesan pesanmu untuk generasi muda Bali.. 
Inget makan sayur dan buah yah wan-kawan, biar sehat dan buang air besar lancar :))

 

Nama lengkap: Lina Pratica Wijaya
Nama beken: Lina PW
Akun twitter: @linapw
Akun FB: Lina PW
blog http://www.linapw.com

Prestasi
– Penerima beasiswa belajar bahasa inggris selama dua bulan di Kansas, Amerika Serikat (IELSP) tahun 2012
– Juara I lomba resensi buku seIndonesia yg diadakan KOMPAS 2011
– Juara II Duta Bahasa Bali 2011

gdubrak

awas licin, banyak ide mengalir

More Posts

baca artikel lainnya:

Tut De: Fotografi, Dari Hobi ke Profesi
Akhirnya Lepas Juga Dari SMP
Ketika Frischa Menjadi Pemuja Rahasia
Guru Kece yang Digoda Murid Genit
  • Arik Budiarsana

    Wow keren.

  • Adit Onox

    The Great Lina PW :)

starlight 190x190
ad space

follow @twitgdubrak